Puncak HSN 2018, 50 Ribu Santri Akan Semarakkan Apel Akbar Nusantara

SOLO, (Wartamuslimin.com) — Acara puncak peringatan Hari Santri Nasional (HSN) 2018 dijadwalkan akan digelar di kota Solo, Sabtu 20 Oktober mendatang. Sekitar 50.000 santri diperkirakan akan turut berpartisipasi dalam perhelatan Apel Akbar Santri Nusantara.

Presiden Joko Widodo pun disebut akan hadir memimpin Apel Akbar Santri Nusantara di Benteng Vastenburg Solo, Jawa Tengah, Sabtu (20/10). Sebelumnya acara yang diinisiasi dan diselenggarkaan oleh Rabitah Ma’ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMI-NU) ini sempat tertunda dua kali.

Sebagaimana diketahui, RMI-NU sebelunya menjadwalkan agenda Apel Akbar Santri Nusantara bersama Presiden Joko Widodo digelar tanggal 7 Oktober 2018, bertepatan dengan final Liga Santri Nusantara (LSN) di Stadion R. Maladi, Sriwedari. Namun, Presiden berhalangan hadir karena menguunjungi daerah bencana gempa bumi dan tsunami di Donggala, Palu dan Sigi, Sulawesi Tengah.

Kemudian, RMI-NU menjadwalkan kembali Apel Akbar Santri Nusantara bersama Presiden Joko Widodo pada tanggal 13 Oktober 2018. Namun, rencana tersebut juga tidak terlaksana.

Ketua Pimpinan Pusat RMI-NU, Abdul Ghoffar Rozin kini menjadwalkan Apel Akbar Santri Nusantara pada 20 Oktober 2018 mendatang.

“Dalam peringatan HSN tahun 2018 ini, RMI NU yang merupakan asosiasi pondok pesantren se-Indonesia di bawah naungan NU, akan menggelar Apel Akbar Santri Nusantara yang dipusatkan di Benteng Vastenburg Kota Solo Jawa Tengah, pada Sabtu (20 Oktober 2018) mendatang,” ujar Ketua PP RMI NU H Abdul Ghoffar Rozin dalam keterangan persnya, yang diterima Wartamuslimin, Rabu (17/10).

Pria yang akrab disapa Gus Rozin itu menuturkan, Apel Akbar Santri Nusantara akan diikuti sekitar 50 ribu santri. Presiden juga dipastikan akan datang pada kegiatan tersebut.

Menurutnya, Apel Akbar Santri Nusantara ini diselenggarakan sebagai peneguhan komitmen kaum santri dalam menjaga berdirinya NKRI.

“Ulama dan santri dari dulu hingga sekarang menjadi motor penggerak kesatuan nasional, dan momentum peneguhan komitmen kaum santri untuk tetap menjadi penjaga bangsa dan negara Indonesia,” tandasnya.

Abdul Ghoffar Rozin menambahkan, Apel Akbar ini juga menjadi bagian untuk mendorong pemahaman kaum pesantren, atas kondisi kebangsaan saat ini dan akan datang. Saat ini bangsa Indonesia masih menghadapi ancaman ideologi. Menurutnya, eksistensi NKRI dalam kondisi terancam.

“Di sisi lain, santri perlu ikut terlibat dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia. pemerataan pembangunan, termasuk bidang ekonomi membutuhkan kerjasama dari berbagai pihak, termasuk pesantren,” tukasnya.

Red : Tori Nuariza